Syukur dan Keberuntungan


 “Alhamdulillah, Alhamdulliah” tidak henti-hentinya saya mengucap syukur. “Gusti Allah memang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang “.

Lagi seneng-senengnya menikmati ekstase keakraban dengan Gusti Allah, tiba-tiba Teman saya, Mas Sastro yang kebetulan ada disamping saya nyeletuk,

“tumben sampeyan ngucap syukur, biasanya juga misuh-misuh terus”

“Masak sekali-kali mengucap kata-kata Thoyibah ndak boleh” jawab saya sekenanya.

“yang ndak ngebolehin itu siapa, aku Cuma kaget. Lawong Selama aku kenal sampeyan, omongan sampeyan itu ndak pernah beres, omongan sampeyan yang baik-baik itu bisa dihitung dengan jari lho, Ada apa sebenarnya ?” Mas Sastro.

“gini lho Mas, kemarin saya kan kehabisan uang, soalnya kiriman uang belum sampai, otomatis saya bingung mau makan pake apa ..” belum selesai saya ngomong, Mas tiba-tiba nyerocos,

“ya makan pake Nasi lah”

“Nasi Gundulmu, Dengerin dulu dong” Bentak Saya. “Nah gini, Ketika saya bingung mau makan apa karena ndak ada uang buat beli makanan tiba-tiba ada teman sekampus saya ngomong kalau ada seminar tentang Online Child Pornography di Balai Sidangnya UIN dan katanya lagi, ini yang bikin saya tertarik, ada Makan Siangnya juga, langsung saja deh saya kesana. Dan ternyata memang benar, pokoknya di sana makanan itu berjibun. Bayangin aja, dari awal sebelum seminar mulai sudah disediakan waktu buat Coffe Break pertama dengan jajanan kue serabi sama kue Risoles dan comro makanan khas Priangan. Makan siangnya sendiri menurut anak kos seperti saya ini tergolong sangat mewah, Kayak di restoran-restoran gitu deh. Tapi yang Paling menarik itu saat Coffe Break Kedua, ada Jenang Grendul sama Jadah, karena sudah lama saya ndak makan jenang grendul ataupun jadah, jadinya saya langsung ngambil banyak sekaligus”

“jenang grendul ?” Tanya Mas Sastro

“iya, jenang grendul, Yang bulet bulet kuning pake kuah santan itu lho Mas” jawab saya

“oooooooooo ….” Kata si Mas bengong.

“makanya, wajar kan kalau saya bersyukur atas rasa kasih dan sayangnya Gusti Allah sama Saya. Bayangin saja, ketika saya ndak punya uang, eh tiba-tiba ditunjukkan jalan kemana saya harus melangkah untuk mendapat makanan tanpa mengeluarkan sepeser rupiah pun …. ”

“Syukur sih syukur, tapi kenapa sampeyan ndak ngajakin saya ??” Mas Sastro protes

“Nggak ngajakin gimana, lawong sayah udah SMS sampeyan tapi SMS nya pending terus, ya udah, saya tingggal deh” jawab saya. “Tapi memang benar Mas Firman Gusti Allah, bagi siapa saja yang bersyukur bakal ditambah ni’matnya, buktinya setelah saya dapet nikmat pertama yaitu makanan gratis itu, sorenya uang saku saya untuk bulan Agustus tiba-tiba langsung ditransfer … hayoo, Gimana Ndak Alhamdulillah .. ”

“Pancen Untung Tenan Sampeyan ….kalau begitu, aku juga mau syukur terus, Biar dapet Makanan Gratis … “ seloroh Mas Sastr0 ..

“hahahahahaha

Categories: AHLAK DAN PERILAKU | Tinggalkan komentar

Navigasi pos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: